Biaya Administrasi yang Perlu Kamu Ketahui

biaya administrasi ini perlu kamu ketahui

Penggunaan layanan keuangan seperti bank, kartu kredit, dan sebagainya tentunya memerlukan biaya administrasi sebagai bentuk penghargaan kita terhadap layanan tersebut. Pentingkah untuk mengetahui biaya-biaya administrasi? Penting, karena biaya administrasi sebenarnya berjumlah kecil, namun jika dalam kita harus menggunakan beberapa layanan keuangan dalam satu bulan, biaya administrasi bisa berjumlah besar jika diakumulasikan dan ditotal dalam satu tahun.

Jika kita mengetahui jumlah biaya administrasi yang harus kita bayarkan setiap bulannya dengan lengkap, kita bisa mengurangi biaya-biaya kecil yang sebetulnya dapat kita gunakan untuk hal-hal lain. Kali ini, Billie akan memberikan informasi mengenai biaya-biaya administrasi apa saja yang perlu kamu ketahui.

Buka rekening/account

Ketika kita membuka rekening baru di bank atau membuka account sebuah layanan keuangan, kita akan dikenai biaya administrasi untuk membuka account tersebut. Layanan keuangan yang membebankan biaya buka rekening biasanya adalah bank, asuransi, kartu kredit, deposito, dan sebagainya. Kisaran biaya buka rekening/account baru adalah sekitar Rp 5.000,- sampai Rp 50.000,-.

Ada juga layanan keuangan yang tidak memungut biaya buka rekening/account pertama. Namun biasanya mereka menetapkan saldo minimum pada rekening/account yang tidak dapat tarik oleh penggunanya. Saat ini juga ada beberapa layanan keuangan yang melakukan promosi dengan cara membebaskan biaya buka rekening/account.

Layanan

Banyak orang yang mengira bahwa biaya layanan sama dengan biaya administrasi. Hal ini tidaklah benar, biaya layanan berbeda dengan biaya administratif. Biaya layanan merupakan biaya yang dibebankan kepada kita ketika kita menggunakan layanan tertentu, seperti transfer dana ke bank berbeda atau membayar tagihan tertentu lewat bank kita.

Transfer

Umumnya kita tidak perlu membayarkan biaya layanan ketika transfer dana ke bank yang sama. Namun ketika kita perlu melakukan transfer dana ke bank berbeda, kita perlu membayarkan biaya transfer. Biasanya ada 2 jenis layanan transfer antar yaitu LLG dan RTGS. LLG merupakan singkatan dari Lalu Lintas Giro, yang merupakan layanan transfer menggunakan fasilitas kliring. Untuk layanan LLG akan dikenakan biaya sebesar Rp 5.000,-. Layanan lainnya adalah RTGS, singkatan dari Real Time Gross Settlement, dimana uang yang dikirim akan langsung masuk ke rekening penerima. Layanan RTGS akan dikenakan biaya sebesar Rp 20.000,-.

Tarik tunai

Sama halnya dengan transfer, tarik tunai tidak akan dikenakan biaya jika melalui ATM bank yang sama. Namun jika kita kesulitan mencari ATM tersebut, kita terpaksa harus menarik uang di ATM bank lain. Hal ini akan dikenai biaya penarikan sebesar Rp 5.000,- sampai Rp 10.000,- tergantung kebijakan bank masing-masing.

Administrasi bulanan

Biaya administrasi bulan merupakan biaya yang paling sering dibayarkan oleh pengguna layanan keuangan. Kamu dapat menganggap biaya ini sebagai biaya penggunaan rekening/account bank atau kartu kredit. Pada rekening tabungan, biaya administrasi dibebankan setiap bulan, biasanya ditarik langsung dari uang tabungan kita.

Biaya administrasi pada tabungan sekitar Rp 2.500,- sampai Rp 25.000,- setiap bulannya. Pada kartu kredit, biaya administrasi dibebankan per tahun, biasanya akan langsung masuk ke tagihan bulanan kita. Namun, ada juga beberapa kartu kredit yang tidak menetapkan administrasi bulanan.

Bunga pinjaman

Ketika kamu membeli produk dengan sistem kredit, biasanya bank akan membebankan bunga. Batasan biaya bunga kartu kredit ini sebenarnya diatur oleh Bank Indonesia, namun dengan jumlah yang bisa berubah mengikuti kebijakan yang dikeluarkan. Besaran bunga maksimum adalah 2,95% per bulan atau sebesar 35,40% per tahun. Banyak orang yang mengira biaya 2,95% per bulan berarti juga 2,95% per tahun, padahal sebenarnya kita harus mengakumulasi perhitungannya.

Keterlambatan

Jika kamu terlambat melakukan pembayaran tagihan, kamu akan dikenakan denda keterlambatan. Biasanya sebesar 3% atau maksimal Rp 150.000 dari total tagihan bulanan. Biaya tersebut diatur oleh kebijakan bank penerbit kartu kredit masing-masing dengan pengawasan Bank Indonesia. Tanggal jatuh tempo masing-masing kartu kredit juga berbeda-beda. Untuk itu jika kamu memiliki lebih dari satu kartu kredit, kamu harus mengingat setiap tanggal tersebut.

Pembatalan cicilan

Ada kalanya ketika kita tidak jadi membeli suatu produk tertentu atau menyesal membeli suatu produk. Sebenarnya, jika kamu menggunakan kartu kredit dengan cicilan, kamu bisa membatalkan cicilan. Biaya ini dikenakan jika kamu melakukan pelunasan awal transaksi cicilan sebelum jangka waktu cicilan berakhir. Besar biaya ini juga berbeda untuk masing-masing penerbit kartu. Berkisar antara Rp 200.000,- sampai dengan Rp 250.000,-.

Pengembalian cek/giro

Dalam transaksi menggunakan kartu kredit, kamu bisa membayarkan tagihan tersebut dengan cek/giro yang harus diproses melalui kliring. Untuk layanan tersebut, kamu akan dikenakan biaya sebesar Rp 25.000,-.

Kelebihan pemakaian (over limit)

Ketika kamu menggunakan kartu kredit melebihi batas limit yang diberikan, kamu akan dikenai denda over limit. Jumlah biaya over limit setiap bank berbeda-beda. Biasanya sekitar Rp 50.000,- atau 5% dari kelebihan limit, tergantung mana yang lebih besar. Namun ada juga bank yang sama sekali tidak memberikan denda kelebihan pemakaian.

Salah satu cara untuk mengurangi biaya administrasi tersebut, kamu dapat mengurangi layanan keuangan yang tidak perlu, seperti mengurangi jumlah kartu kredit, dan sebagainya. Selain itu, kamu juga dapat menggunakan aplikasi keuangan yang memungkinkan kamu untuk membayarkan tagihan dalam satu kali pembayaran, sehingga kamu dapat mengurangi biaya administrasi.

Nah berikut merupakan biaya-biaya administrasi yang perlu kamu ketahui. Punya pengetahuan yang lain? Silahkan tulis di kolom komentar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *